Keterampilan Navigasi Penduduk Kepulauan Marshall

Hello, Selamat datang di wikitanic.com.

Kano Marshall berlayar di Majuro Lagoon. Gambar dari: www.canoesmarshallislands.com

Selama ribuan tahun, Penduduk Kepulauan Marshall di Mikronesia telah menemukan jalan mereka di sekitar gugusan pulau-pulau dataran rendah yang tersebar luas, menavigasi tampaknya tanpa usaha dari satu atol ke atol lain jauh di luar cakrawala. Mereka tidak memiliki peta atau kompas magnetik, tidak ada jam, tidak ada prakiraan cuaca dan tentu saja tidak ada peralatan GPS atau SatNav [TM236 or search for “thatsmaths” at irishtimes.com].

Secara tradisional, memancing adalah sumber makanan utama bagi penduduk pulau, jadi sangat penting untuk dapat mengarahkan ke daerah penangkapan ikan dan kembali ke rumah tanpa terlalu banyak usaha. Pelaut yang tahu navigasi memiliki status tinggi, karena penduduk pulau bergantung pada mereka untuk persediaan makanan mereka.

Penduduk Kepulauan Marshall menemukan jalan mereka dari satu atol ke atol lainnya, jauh di luar cakrawala.

Para navigator menggunakan banyak metode untuk menemukan jalan mereka. Mereka bisa mengendalikan bintang-bintang, mereka tahu kebiasaan burung laut, mereka mengerti awan dan akrab dengan arah angin. Tetapi yang terpenting di antara alat-alat perdagangan mereka adalah kemampuan luar biasa untuk memahami pergerakan lautan, membaca banyak rangkaian gelombang yang membentuk pola permukaan air, memberi mereka petunjuk penting tentang daratan yang jauh. Kano out-rigger merespons air dan navigator dapat “merasakan” ombak dan membengkak melalui gerakan kapal. Mereka mengatakan bahwa uji coba gelombang tidak dilakukan semata-mata menggunakan petunjuk visual tetapi juga melibatkan perut.

Mempartisi Gelombang

Sinyal satu dimensi, seperti urutan suara, dapat dianalisis menjadi komponen seperti gelombang sederhana, masing-masing dengan periode yang berbeda. Ini disebut analisis spektral. Dengan cara yang sama, pola dalam dua dimensi atau lebih, seperti gelombang di permukaan laut, dapat dipartisi secara spektral, tetapi sekarang komponennya memiliki arah dan periode yang berbeda. Matematikawan Prancis Joseph Fourier pertama kali menunjukkan bagaimana bentuk gelombang umum dapat dipisahkan menjadi komponen sederhana.

Jika Kalian ingin mencari jawaban lainya, Baca Juga :  Pembelajaran Matematika Selama 15 Tahun: Apa yang Berubah?

Gelombang laut dipisahkan menjadi laut dan membengkak. Gelombang laut dihasilkan secara lokal oleh aksi langsung angin dan cenderung curam, bergerak lambat, sementara dan kacau. Swell adalah gerakan gelombang yang panjang, teratur dan bergerak cepat yang dihasilkan oleh badai yang jauh dan sering menempuh jarak ribuan kilometer. Pembengkakan terus-menerus, sering berlanjut tidak berubah selama beberapa hari. Gelombang swell memiliki periode yang panjang dibandingkan dengan gelombang laut dan mudah dibedakan oleh pelaut yang berpengalaman. Ombak memberikan arah referensi yang stabil, memungkinkan penduduk pulau untuk mempertahankan jalur lurus ke tujuan yang jauh.

Angin pasat timur laut yang berhembus terus-menerus di sekitar pulau menghasilkan gelombang angin pasatnya sendiri, dengan periode yang lebih pendek daripada gelombang yang datang dari jauh. Ini memberikan referensi lain, karena arah perdagangan cenderung cukup persisten.

Saat rangkaian gelombang reguler bertemu dengan sebuah pulau, ia terdistorsi menghasilkan pola kompleks gelombang pantul dan pantulan. Penduduk pulau dapat menganalisis pola-pola ini secara visual, pada dasarnya melakukan analisis spektral dalam pikiran mereka. Seolah-olah mereka bisa melakukan analisis Fourier mental. Ini memungkinkan mereka untuk mengukur lokasi pulau, meskipun tidak ada bukti yang terlihat di cakrawala. Saat mereka semakin dekat ke daratan, pola bayangan dan difraksi yang lebih kompleks membantu mereka menemukan bukaan melalui karang menuju laguna yang aman.

Ancaman Naiknya Permukaan Laut

Para ilmuwan telah bekerja dengan penduduk pulau untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang keterampilan navigasi mereka yang luar biasa. Model komputer dapat mereproduksi banyak efek yang mereka gunakan tetapi masih banyak yang harus dipelajari. Dan waktu hampir habis: bahkan kenaikan kecil di permukaan laut mungkin memiliki konsekuensi drastis untuk pulau-pulau dataran rendah ini.

Sumber

  • Gerbrant Van Vledder (Universitas Delft), 2016: Uji coba gelombang di Marshall. PDF
  • Krista Langlois, 2016: Sains dan Tradisi Menghidupkan Kembali Seni Menjelajah Gelombang yang Hilang. Majalah Smithsonian. Tautan.

\star \qquad \star \qquad \star

Koleksi Baru Artikel ThatsMaths

HARGA SANGAT KURANG DARI Tekan Logika.

Sekarang tersedia juga dalam bentuk hardback

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Article

Soal Matematika Kelas 6

Next Article

Apa gunanya Grafik batang? Pengertian dan Contoh

Related Posts