Mempromosikan Perubahan: Refleksi dari UnboundEd Five-Day Standards Institute™ 2022

Oleh Catherine Castillo, Spesialis Produk Matematika IM

Dalam bukunya Pengajaran yang Responsif secara Budaya dan OtakSaretta Hammond menyatakan,

“Terlibat dalam refleksi membantu guru yang responsif secara budaya mengenali keyakinan, perilaku, dan praktik yang menghalangi kemampuan mereka untuk merespons secara konstruktif dan positif kepada siswa.”

Saya berkesempatan menghadiri UnboundEd Standards Institute di Orlando musim panas ini bersama beberapa rekan IM. Kami disambut dengan pom pom dan sorakan saat kami memasuki keynote pertama dan energi tetap tinggi sepanjang minggu, didukung oleh para pendidik yang datang untuk belajar bagaimana berbuat lebih baik untuk anak-anak dan oleh fasilitator dan pembicara yang memancarkan semangat untuk menciptakan perubahan sistemik yang menegaskan dan memberdayakan semua siswa.

Di Institut Standar, kami menggali standar. Kami mendiskusikan fokus, koherensi, dan ketelitian serta mengevaluasi masing-masing dengan melihat kurikulum IM K-12 Math™. Namun, pekerjaan ini tidak hanya terfokus pada penyelarasan standar, ada “mengapa” yang lebih dalam dari pekerjaan ini. Bagi saya, energi ini memberi saya kekuatan melalui satu minggu kerja dan refleksi.

Kami memiliki percakapan eksplisit tentang jumlah pekerjaan di bawah tingkat kelas yang diberikan kepada siswa dan implikasinya bagi siswa yang terpinggirkan. Kami membaca studi mengejutkan tentang kesenjangan prestasi matematika, terutama untuk siswa Hitam dan Coklat. Banyak dari kita telah melihat permainan ini dalam konteks kita sendiri. Sebagai refleksi, kami menyadari bagaimana sistem kami dapat melanggengkan ketidaksetaraan ini dengan melacak siswa ke dalam kelompok kemampuan dan kelas tingkat rendah daripada bertindak berdasarkan keyakinan bahwa semua siswa mampu belajar tingkat tinggi.

Seperti yang dikatakan oleh seorang fasilitator, “Apakah benar-benar kesenjangan prestasi jika siswa belum diberi kesempatan untuk terlibat dengan materi tingkat kelas? Tidak! Ini adalah celah ketentuan. ” Kami merenungkan bagaimana diferensiasi telah dipelintir dan ditarik ke dalam keyakinan bahwa tidak semua siswa mampu ketelitian dan harus diberikan pekerjaan pada “tingkat mereka.” Ini adalah keyakinan bahwa siswa harus menguasai dasar-dasar sebelum terlibat dalam pekerjaan yang menuntut kognitif. Ketika kami fokus pada kekurangan siswa kami, kami membuat mereka gagal. Namun, ketika kita mulai dengan aset dan kekuatan siswa, kita melihat peluang untuk menghubungkan pengalaman dan pengetahuan siswa dengan karya orang lain. Sebagai guru ahli, kami menggunakan keahlian kami untuk mengajukan pertanyaan untuk memajukan pemikiran mereka, dan memberi siswa kesempatan untuk terlibat dalam praktik matematika.

Fokus ini pada bahasa berbasis aset, sama seperti di kami Pembelajaran Profesional Bersertifikat IM, meresapi semua yang kita diskusikan. Salah satu kegiatan melibatkan peserta brainstorming kata atau frasa yang telah kita dengar yang menggunakan bahasa berbasis defisit. Kami kemudian ditantang untuk membingkai ulang bahasa itu dengan cara berbasis aset. Kami menggali bias pribadi kami dan mendiskusikan bagaimana lensa berbasis aset dapat menegaskan identitas siswa. Sebagai pendidik, kita tahu bahwa kekuatan kita untuk mendukung siswa terletak pada hubungan kita satu sama lain dan tantangan terus-menerus dari praktik yang tidak adil. UnboundEd Standards Institute menciptakan ruang kolaboratif tersebut bagi kita untuk bergabung bersama dan melakukan pekerjaan.

Sudah lama percakapan seputar prestasi siswa dalam matematika ditanggapi sebagai celah peluang dalam akses ke matematika tingkat kelas. Jelas bahwa misi UnboundEd menempatkan akses ke pekerjaan tingkat kelas di garis depan, seperti yang kami lakukan di Matematika Ilustratif. Dengan menggali tugas-tugas Matematika Ilustratif, peserta dapat membayangkan seperti apa pekerjaan tingkat kelas yang menghargai pengetahuan dan pengalaman siswa. Kami diberi waktu untuk terlibat dalam percakapan tentang bagaimana struktur kurikulum IM dan elemen desain universal mendukung guru dalam memberlakukan instruksi kelas yang memenuhi kebutuhan semua peserta didik. Mungkin yang paling penting, kami diberi waktu untuk merenungkan berlakunya: bagaimana keputusan yang kami buat sebagai pendidik dan praktik pembelajaran yang kami terapkan baik mendorong atau menghambat lingkungan belajar di mana semua siswa terlibat dalam matematika yang bermakna.

Jika Kalian ingin mencari jawaban lainya, Baca Juga :  Penyaringan Low-pass dan Integral Borwein dan Borwein yang Luar Biasa

Ketika memikirkan kurikulum potensial untuk diadopsi, kita harus mempertimbangkan dilema ini:

  • Bagaimana kurikulum ini memungkinkan semua siswa untuk terlibat dalam pekerjaan tingkat kelas?
  • Bagaimana kurikulum memungkinkan siswa untuk melihat dan merasakan diri mereka sebagai pembuat akal aktif dan ahli matematika?
  • Apa yang dimaksud dengan kekakuan sebenarnya? Apakah itu terlihat dalam materi kurikulum?
  • Apakah perhatian diberikan pada identitas matematis siswa dan tugas-tugas yang relevan secara budaya?
  • Bagaimana kurikulum ini memungkinkan guru untuk terlibat dalam praktik pengajaran matematika?
  • Bagaimana kurikulum dapat mendukung ruang kolaboratif antara siswa dan antara pendidik?

Dalam peran saya sebagai spesialis produk di IM, saya secara teratur terlibat dengan distrik-distrik yang sedang melalui proses yang sama. Saya sering ditanya, “Apa yang bisa kita lakukan untuk bersiap-siap?” “Bagaimana kita mulai mengubah pola pikir kita untuk menerapkan kurikulum yang berpusat pada siswa seperti IM?” Ada banyak sumber daya yang saya panggil di masa lalu ketika dihadapkan dengan pertanyaan yang sama, tetapi Institut Standar Tidak Terikat sekarang berada di urutan teratas daftar saya. Kemungkinan yang saya lihat dan rasakan saat seluruh kabupaten terlibat dalam pembelajaran ini bersama-sama sangat menginspirasi!

Langkah selanjutnya

Saat tahun ajaran baru dimulai, refleksi adalah kunci untuk melanjutkan perjalanan kita. Kami berusaha untuk menciptakan lingkungan yang inklusif dan produktif bagi siswa, di mana siswa dapat mengambil risiko. Kami bertanggung jawab untuk menyediakan siswa dengan instruksi tingkat kelas yang menantang. Hubungan dan kepercayaan adalah dasar dari pekerjaan ini

Apa yang perlu kita sadari dan perubahan apa yang perlu kita buat pada praktik kita untuk memastikan siswa melihat diri mereka sendiri dalam kurikulum dan merasa diberdayakan untuk terlibat dengan orang lain dalam pemecahan masalah secara aktif?



Catherine Castillo

Catherine telah menghabiskan karirnya bekerja dengan sekolah Judul 1 sebagai guru kelas, pelatih berhitung instruksional, spesialis intervensi Pemulihan Matematika, dan koordinator berhitung distrik. Catherine bergabung dengan Matematika Ilustratif sebagai Fasilitator Bersertifikat IM pada tahun 2019 dan sekarang menjabat sebagai spesialis produk matematika. Dia telah mempresentasikan di konferensi NCSM dan NCTM tentang topik-topik seperti katalis perubahan, pembelajaran berbasis masalah, dan integrasi seni. Catherine percaya bahwa semua siswa berhak mendapatkan akses ke pengajaran matematika berkualitas tinggi. Dia terus mengadvokasi kesetaraan dalam matematika dan perubahan sistem melalui partisipasinya dalam organisasi matematika lokal dan negara bagian, serta penelitian doktoralnya dalam Kepemimpinan Pendidikan dan Analisis Kebijakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Article

Matematika Ilustratif dan Mitra Bersertifikat IM ditampilkan di NCSM dan NCTM 2022

Next Article

Memecahkan Persamaan Eksponensial

Related Posts