Mengalikan Pecahan

Hi, Selamat datang di wikitanic.com.



Saat mengalikan pecahan untuk menemukan produk dari dua pecahan atau lebih, pada dasarnya Anda hanya perlu mengikuti tiga langkah sederhana ini.

Langkah 1: Kalikan pembilangnya. Pembilang disebut juga bilangan atas.

Langkah 2: Kalikan penyebutnya. Penyebut disebut juga bilangan bawah.

Langkah 3: Terakhir, cobalah untuk menyederhanakan produk jika diperlukan untuk mendapatkan jawaban akhir.

Misalnya, perhatikan apa yang kita lakukan saat mengalikan pecahan berikut: 3/4 × 4/6.

Langkah 1: Kalikan 3 dan 4 untuk mendapatkan 12 dan 12 adalah pembilang hasil kali

Langkah 2: Kalikan 4 dan 6 untuk mendapatkan 24 dan 24 adalah penyebut produk

3/4 × 4/6 = (3 × 4)/(4 × 6) = 12/24

Langkah 3: Bagilah pembilang dan penyebutnya dengan 12 untuk menyederhanakan pecahan. 12 adalah faktor persekutuan terbesar (FPB) dari 12 dan 24.

3/4 × 4/6 = 1/2

Contoh di atas langsung. Namun, saat mengalikan pecahan, Anda mungkin bertanya-tanya tentang kasus berikut.

  • Mengalikan pecahan dengan penyebut berbeda
  • Mengalikan pecahan dengan penyebut yang sama
  • Mengalikan pecahan dengan bilangan bulat
  • Mengalikan pecahan dengan bilangan campuran
  • Mengalikan pecahan biasa

Bergantung pada situasi yang Anda temui, ada aturan yang harus diikuti saat Anda mengalikan pecahan dengan berbagai jenis pecahan .

Aturan mengalikan pecahan

Aturan 1: Aturan yang paling penting adalah mengalikan lurus ke seberang. Dengan kata lain, kalikan pembilang untuk mendapatkan pembilang baru atau pembilang hasil kali. Kalikan penyebut untuk mendapatkan penyebut baru atau penyebut produk.

Aturan 2: Aturan penting lainnya adalah selalu mengubah pecahan campuran, juga disebut bilangan campuran menjadi pecahan biasa sebelum dikalikan.

Aturan 3: Ubah bilangan bulat menjadi pecahan sebelum melakukan perkalian.

Aturan 4: Mengalikan pecahan tidak sama dengan menjumlahkan pecahan. Oleh karena itu, Anda tidak boleh mencari penyebut yang paling tidak umum!

Aturan 5: Sederhanakan hasil kali atau tuliskan pecahan yang Anda akhiri setelah melakukan perkalian dalam suku terendah jika perlu.

Mengalikan pecahan dengan penyebut berbeda

Saat Anda mengalikan pecahan dengan penyebut berbeda, ingat saja aturan 4 disebutkan di atas. Jangan mencari penyebut yang sama! Aturan penjumlahan pecahan dan perkalian pecahan tidak sama.

Misalnya, perhatikan bahwa kita tidak mencari penyebut yang sama saat mengalikan pecahan berikut: 1/5 × 2/3.

Langkah 1: Kalikan 1 dan 2 untuk mendapatkan 2

Langkah 2: Kalikan 5 dan 3 untuk mendapatkan 15

1/5 × 2/3 = (1 × 2)/(5 × 3) = 2/15

Langkah 3: 2/15 sudah ditulis dengan suku terendah karena faktor persekutuan terbesar dari 2 dan 15 adalah 1.

1/5 × 2/3 = 1/2

Mengalikan pecahan dengan penyebut yang sama

Ketika Anda mengalikan pecahan dengan penyebut yang sama, lakukan hal yang sama seperti ketika pecahan memiliki penyebut yang berbeda.

Contoh: Kalikan 3/4 dan 1/4

3/4 × 1/4 = (3 × 1)/(4 × 4) = 3/16

Mengalikan pecahan dengan bilangan bulat

Saat Anda mengalikan pecahan dengan bilangan bulat, ingat saja aturan 3 disebutkan di atas. Ubah bilangan bulat menjadi pecahan sebelum melakukan perkalian.

Perhatikan bahwa bilangan bulat apa pun x dapat ditulis sebagai pecahan x/1 karena angka apa pun dibagi 1 akan menghasilkan angka yang sama.

Misalnya, jika Anda mengalikan bilangan bulat 5 dengan pecahan lain, tulis 5 sebagai 5/1 sebelum Anda mengalikannya.

Jika Kalian ingin mencari jawaban lainya, Baca Juga :  Keterampilan Navigasi Penduduk Kepulauan Marshall

Contoh: Kalikan 5 dan 2/3

5 × 2/3 = 5/1 × 2/3

5 × 2/3 = (5 × 2)/(1 × 3) = 10/3

Mengalikan pecahan dengan bilangan campuran

Saat mengalikan pecahan dengan bilangan campuran, penting untuk diingat aturan 2. Anda harus mengubah bilangan campuran menjadi pecahan terlebih dahulu sebelum mengalikannya.

Misalkan Anda mengalikan pecahan dengan 2 1/3. Karena 2 1/3 adalah bilangan campuran, Anda harus mengubahnya menjadi pecahan.

2 1/3 = (2 × 3 + 1)/3 = (6 + 1) / 3 = 7/3

Contoh: Kalikan 1/6 dan 2 1/3

1/6 × 2 1/3 = 1/6 × 7/3

1/6 × 7/3 = (1 × 7)/(6 × 3) = 7/18

Mengalikan pecahan biasa

Perkalian pecahan biasa dilakukan dengan mengikuti aturan 1. Kalikan saja dengan lurus. Satu hal yang pasti Anda lakukan bukan yang ingin dilakukan di sini adalah mengubah pecahan biasa menjadi pecahan campuran.

Ini akan sangat kontraproduktif karena Anda harus mengubahnya kembali menjadi pecahan biasa.

Contoh: Kalikan 9/2 dan 3/5

9/2 × 3/5 = (9 × 3)/(2 × 5) = 27/10

Beberapa tip dan trik untuk diikuti saat mengalikan pecahan

1. Saya sarankan agar Anda terbiasa dengan tabel perkalian. Anda akan dapat melakukan perkalian pecahan lebih cepat.

2. Terkadang, sebaiknya sederhanakan pecahan sebelum mengalikan agar perhitungan lebih mudah.

Lihatlah contoh berikut:

dapat disederhanakan sebagai

1
/
2

Bagilah pembilang dan penyebutnya dengan 10

dapat disederhanakan sebagai

1
/
5

Bagilah pembilang dan penyebutnya dengan 3

Dengan cara ini, lebih mudah melakukan perkalian untuk mendapatkan

1
/
10

2. Terkadang, merupakan ide bagus untuk menyederhanakan pecahan sebelum mengalikannya.

Lihatlah contoh berikut:

dapat disederhanakan sebagai

1
/
2

Setelah pembilang dan penyebutnya kita bagi dengan 10

dapat disederhanakan sebagai

1
/
5

Setelah pembilang dan penyebutnya kita bagi dengan 3

Dengan cara ini, lebih mudah melakukan perkalian untuk mendapatkan

1
/
10

3. Jika Anda memiliki tiga pecahan atau lebih, kalikan saja semua pembilang dan semua penyebut

Mengalikan tiga pecahan atau lebih

Pergi sedikit lebih dalam! Mengapa kita mengalikan pecahan langsung?

Saya ingin memperkenalkan topik dengan contoh menarik tentang pizza.

Misalkan Anda membeli pizza berukuran sedang dan pizza tersebut memiliki 8 potong.

Jika seseorang makan setengah dari pizza Anda, atau 4 potong, Anda akan tersisa

4
/
8

Dari ilustrasi di bawah ini, Anda juga dapat melihat bahwa sisa itu sama dengan

1
/
2

Setengah pizza atau 1/2

Jika Anda memutuskan bahwa Anda hanya akan makan 1 potong dari 4 potong yang tersisa, Anda sedang makan

1
/
4

dari sisa.

Ingat bahwa sisa adalah

1
/
2

Anda juga dapat berargumen bahwa Anda hanya makan 1 potong dari 8 potong atau

1
/
8

Seperdelapan

Jadi, kita dapat melihat bahwa makan 1/4 dari 1/2 sama dengan makan 1/8.

Cara lain untuk mendapatkan

1
/
8

adalah dengan melakukan perkalian berikut:

Kami mendapatkan jawaban ini dengan mengalikan angka di atas (pembilang): 1 × 1 = 1

dan dengan mengalikan angka di bawah (penyebut): 4 × 2 = 8

Ini adalah hasil yang menarik tetapi yang perlu Anda ingat adalah sebagai berikut:

Saat Anda mengalikan pecahan, Anda harus mengalikan lurus.

Ketika kata ‘dari‘ ditempatkan di antara dua pecahan, artinya perkalian.

Kuis perkalian pecahan. Periksa apakah sekarang Anda dapat mengalikan pecahan.










Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *