Mengapa Saya Vegan (dan cara membuatnya mudah)

Halo, Selamat datang di wikitanic.com.

Oleh Leo Babauta

Istri saya Eva dan saya telah menjadi vegan selama lebih dari 11 tahun, dan kami menyukainya. Saya tidak banyak berbicara tentang veganisme di Zen Habits, tetapi hari ini saya ingin berbagi sedikit tentang hal itu, jika Anda mau menuruti saya.

Izinkan saya memulai dengan membahas alasan saya menjadi vegan, lalu saya akan membagikan beberapa tip tentang cara menjadikan menjadi vegan semudah mungkin, jika Anda tertarik.

Jadi, bagi saya, hal yang pertama adalah veganisme adalah tentang belas kasih. Ya, hal ini mempunyai dampak yang sangat besar terhadap lingkungan – mungkin lebih besar dari apa pun yang dapat Anda lakukan, termasuk meninggalkan mobil atau menggunakan kendaraan listrik. Ya, beralih ke pola makan nabati sering kali dapat menimbulkan dampak kesehatan yang besar, jika Anda selama ini mengonsumsi banyak makanan cepat saji dan tidak banyak sayuran. Tapi bagi saya, alasannya adalah rasa kasihan.

Hewan adalah sesama makhluk hidup, dan meskipun mereka bukan manusia, saya rasa mereka pantas mendapatkan kasih sayang kita. Siapa pun yang menyayangi anjing atau kucing pasti tahu apa yang saya bicarakan, tetapi kita semua pernah menatap mata seekor binatang dan merasakan hubungan hati. Saya yakin mereka pantas diperlakukan dengan hormat dan bermartabat, bukan sebagai objek kesenangan kita. Jika Anda setuju dengan hal tersebut, saya harap Anda mempertimbangkan untuk mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana mereka diperlakukan jika mereka dibesarkan untuk mendapatkan makanan atau pakaian.

Aku tumbuh besar dengan berpikir bahwa daging, produk susu, dan telur hanyalah makanan — di benakku, aku tahu bahwa semua itu berasal dari hewan, tapi aku terlindungi dari kenyataan itu. Industri peternakan hewan berinvestasi pada kita tanpa melihat lebih dalam daripada apa yang kita lihat di toko kelontong. Tapi itu semua mengerikan, jika kita mau repot-repot melihatnya.

Jadi ketika saya menemukan keberanian untuk menghadapi ini dan mendidik diri saya sendiri, saya tidak bisa menutup mata lagi. Aku harus memutuskan apakah aku bersedia mengabaikan kengerian ini, supaya aku bisa menikmati kenikmatan daging, keju, telur yang sudah biasa kunikmati.

Jika kita jujur, makanan ini adalah untuk kesenangan kita. Kita tidak perlu lagi mengonsumsi produk hewani untuk bertahan hidup atau berkembang. Saya telah menjalani kehidupan yang sangat sehat selama lebih dari satu dekade – saya kuat, tidak kekurangan berat badan, tidak menderita anemia, tidak kekurangan vitamin atau mineral apa pun. Dan itu tidak sulit sama sekali. Hal ini tidak memerlukan banyak perencanaan yang matang, juga tidak terasa seperti kekurangan atau pengorbanan.

Saya suka makan makanan vegan! Saya kebanyakan makan makanan nabati utuh — lentil, sayuran hijau, buah-buahan, ubi jalar, jamur, alpukat, kacang-kacangan, dan biji-bijian merupakan sebagian besar makanan saya akhir-akhir ini. Namun dalam beberapa minggu terakhir saya juga makan pizza vegan, burger, kentang goreng, kue kering, roti pisang, donat, pad Thai, dan banyak lagi. Saya memanjakan diri, dan semuanya vegan, dan semuanya lezat.

Saya seorang vegan yang sehat karena:

  • Saya kebanyakan makan tanaman utuh, enak apa pun
  • Saya berolahraga setiap hari. Berlari, berjalan, latihan kekuatan, olahraga.
  • Saya bisa tidur nyenyak.
  • Saya memastikan untuk mendapatkan nutrisi yang saya butuhkan: protein dalam jumlah yang cukup untuk semua olahraga yang saya lakukan, hampir semua vitamin dan mineral yang dibutuhkan tubuh saya dari makanan nabati, ditambah saya melengkapi dengan Vitamin B12, Vitamin D (terutama di musim dingin). ), dan Omega 3 (dari rumput laut).
Jika Kalian ingin mencari jawaban lainya, Baca Juga :  65 Berkah Harian untuk Membantu Anda Menjalani Hari yang Menyenangkan

Dan saya seorang vegan yang bahagia, karena saya membiarkan diri saya menikmati hidup. Saya tidak peduli memakai kulit atau wol. Saya merasa nyaman dengan pilihan saya. Dan saya tidak menghakimi orang lain. Saya hanya memberi contoh menjadi seorang vegan yang sehat dan bahagia.

Cara Mudah Menjadi Vegan

Apa yang saya pelajari adalah Anda tidak harus melakukan semuanya atau tidak sama sekali. Jika Anda tertarik untuk melakukan perubahan yang penuh kasih ini, saya menyarankan hal berikut:

  1. Lakukan secara bertahap. Mulailah dengan mengurangi satu hal – misalnya daging merah – sambil mempelajari satu atau dua resep vegan dari sesuatu yang Anda sukai. Kami mulai dengan cabai vegan, spageti, dan pizza. Setelah terasa normal, pilih yang lain — mungkin unggas. Dan pelajari beberapa resep lagi. Dan seterusnya. Saya tidak melakukan semuanya sekaligus (keju adalah hal terakhir yang saya tinggalkan, dan ternyata jauh lebih mudah dari yang saya kira!).
  2. Jangan takut untuk mencoba makanan pengganti vegan. Tentu, makanan tersebut sudah diproses, tetapi begitu pula banyak makanan yang kita makan. Saya tidak menganggap produk vegan sebagai “makanan sehat” tetapi lebih banyak hal yang memudahkan untuk beralih ke vegan. Dan produknya menjadi lebih baik setiap tahunnya — perusahaan seperti Impossible, Beyond, Field Roast, Miyoko’s, Gardein, Silk, Forager, dan banyak lagi menciptakan produk yang sangat hebat.
  3. Pelajari cara mendapatkan nutrisi Anda. Salah satu yang paling penting adalah B12, yang tidak disediakan oleh makanan nabati utuh, namun Anda bisa dengan mudah mendapatkannya dari makanan yang diperkaya seperti susu kedelai. Saya mengonsumsi vitamin B12 mingguan untuk asuransi. Pastikan Anda mendapatkan protein yang cukup dengan mengonsumsi sumber protein setiap kali makan — kacang-kacangan, lentil, tahu, tempe, seitan, atau pengganti daging vegan. Saya juga merekomendasikan Vitamin D vegan setiap hari. Tidak sulit setelah Anda mengetahui mana yang cocok untuk Anda.
  4. Jangan membuang barang-barang non-vegan Anda. Menjadi vegan bukan hanya sekedar pola makan — ini mencakup pilihan gaya hidup lain seperti tidak membeli kulit atau wol. Bacalah industri-industri tersebut untuk mendidik diri Anda sendiri. Namun menurut saya Anda tidak perlu membuang semua ikat pinggang dan sepatu bot Anda dan membeli barang baru — itu bisa mahal dan boros. Sebaliknya, ketika barang-barang Anda saat ini perlu diganti, cari saja alternatif yang tidak menggunakan produk hewani.
  5. Bersikaplah baik kepada para pembenci. Jika Anda bertransisi menjadi vegan, Anda akan menemui banyak orang yang penasaran dengan hal tersebut, dan ada pula yang mencoba berdebat tentang mengapa hal tersebut merupakan pilihan yang buruk. Anda akan mendengar cerita tentang orang-orang yang mencobanya dan jatuh sakit (jarang terjadi, dan biasanya berarti mereka tidak mendapatkan nutrisi yang tepat). Anda akan mendapatkan lelucon yang tidak menyenangkan tentang vegan. Tidak apa-apa — jangan menganggapnya terlalu serius. Saya mencoba untuk menjaga selera humor yang baik, menunjukkan kasih sayang kepada mereka, dan dengan baik hati mendidik jika mereka benar-benar ingin tahu. Jika tidak, saya hanya mengingatkan diri sendiri bahwa inilah yang terjadi ketika Anda melakukan perubahan yang membuat orang lain merasa terancam. Saya ingat seperti apa rasanya bagi saya, sebagai pemakan daging, dan saya tetap bersikap lembut terhadap mereka.

Hal utama adalah jangan stres tentang semua itu, dan buatlah semudah dan semenyenangkan mungkin. Beri tahu saya jika Anda memiliki pertanyaan!

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *