Menghilangkan Kecemasan Matematika pada Siswa

Hello, Selamat datang di wikitanic.com.

Apakah Anda merasakan kegembiraan saat diberi tantangan matematika untuk dipecahkan? Atau apakah pikiran untuk melakukan perhitungan membuat jantung Anda berdebar kencang dan telapak tangan berkeringat?

Jika Anda termasuk dalam kelompok yang terakhir, Anda tidak sendiri.

Peneliti memperkirakan bahwa sekitar 17 persen populasi mengalami kecemasan matematika.

Sikap, bukan bakat

Ilmuwan kognitif Sian Beilock, penulis buku “Choke” dan “How the Body Knows Its Mind,” berbagi bahwa kecemasan saat mempersiapkan ujian matematika memicu respons rasa sakit di otak.

Temuannya menunjukkan bahwa cemas tentang subjek bukan hanya tentang menjadi buruk dalam hal itu. Ada sesuatu tentang kecemasan itu sendiri yang berpotensi menghambat kemampuan kita untuk fokus, berpikir pada saat itu, dan ingin belajar dan mempelajari subjek lebih banyak lagi.

Itu sebabnya selain memikirkan tentang bagaimana kita mengajarkan konten matematika kepada siswa, dia mendesak para pendidik untuk juga memikirkan tentang bagaimana mereka mempersiapkan siswa untuk memiliki sikap positif.

5 tips terbaik kami yang didukung penelitian untuk mengatasi kecemasan matematika

Setiap siswa memiliki potensi untuk menjadi hebat dalam matematika.

Berbicara tentang matematika, mengapa tidak ikut bersenang-senang dan menguji keterampilan siswa Anda Hari Matematika Sedunia – kompetisi matematika online terbesar di dunia? Ini bukan hanya cara yang bagus untuk meningkatkan keterlibatan, tetapi juga membantu siswa yang kesulitan menemukan kemampuan matematika mereka.

Dalam perayaan Hari Matematika Sedunia, kami mempelajari lebih dalam tentang cara membantu siswa mengatasi rasa takut mereka terhadap mata pelajaran. Berikut adalah lima strategi praktis teratas kami untuk mengurangi kecemasan siswa Anda dan melipatgandakan kepercayaan diri mereka.

1. Kelompokkan teman sebaya dengan kemampuan berbeda secara bersama-sama

Juga dikenal sebagai pengelompokan kemampuan campuran, pengelompokan siswa dengan tingkat keterampilan yang berbeda mempromosikan kolaborasi dan mendorong siswa dengan kemampuan lebih tinggi untuk membantu teman sebayanya lebih memahami materi.

Ini memberi siswa kesempatan untuk belajar dari rekan-rekan mereka dan untuk mengamati pendekatan yang berbeda untuk pemecahan masalah. Ini menciptakan lingkungan belajar yang mendukung dan inklusif di mana semua siswa dapat merasa percaya diri dengan kemampuan mereka dan membuat kemajuan dalam keterampilan mereka.

Pengelompokan kemampuan campuran juga membantu mendobrak hambatan antara siswa dan mendorong pemikiran kritis dan mindset berkembang, yang semuanya merupakan keterampilan penting dalam matematika dan dalam kehidupan.

2. Kekuatan buku

Siswa muda membaca buku di pojok perpustakaan

Buku dan cerita adalah alat yang ampuh untuk menghilangkan kecemasan pada pelajar yang lebih muda. Dengan membaca tentang karakter yang menghadapi tantangan serupa dalam matematika, siswa mengembangkan empati terhadap karakter tersebut. Dalam prosesnya, ini membantu mereka mengatasi perjuangan mereka sendiri dan mendapatkan kepercayaan diri pada subjek tersebut.

Saat menggunakan teks-teks ini di kelas atau dengan siswa secara individu, jangan lupa untuk terlibat dalam diskusi dan aktivitas lanjutan untuk menarik pengalaman kunci dari karakter dan menghubungkannya dengan emosi yang mungkin dirasakan siswa.

Jika Anda sedang mencari cerita matematika untuk diperkenalkan kepada siswa, Membaca Telur adalah tempat yang baik untuk memulai. Sebuah program belajar membaca online, ia memiliki perpustakaan digital lebih dari 3.500 buku untuk dijelajahi siswa.

3. Bernapaslah

Untuk siswa yang lebih tua, latihan pernapasan dalam dapat membantu mengurangi dampak negatif kecemasan matematika. Mereka pendek, efektif dan dapat dengan mudah menjadi bagian dari pelajaran.

Tempatkan siswa pada posisi yang nyaman dan minta mereka untuk memejamkan mata dan mulai memperhatikan kecepatan dan kedalaman pernapasan mereka. Apakah mereka menarik napas dalam-dalam atau dangkal? Apakah mereka bernapas dengan cepat atau lambat?

Menyadari pernapasan kita dapat membantu kita menjadi lebih sadar akan respons tubuh kita terhadap stres.

4. “Saya merasa…”

Tahukah Anda bahwa hanya 10 menit menulis ekspresif dapat mengurangi kecemasan siswa?

Juga dikenal sebagai jurnal, tulisan ekspresif telah terbukti meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan masyarakat secara umum. Peneliti juga menerapkan teknik ini pada peristiwa stres tertentu dalam kehidupan siswa: mengikuti ujian.

Mereka menemukan bahwa ketika siswa dengan kecemasan matematika menghabiskan 10 menit sebelum ujian menuliskan perasaan mereka pada saat itu, mereka tidak lagi membeku di bawah tekanan. Menuliskan perasaan mereka membantu siswa mengenali pikiran cemas mereka, dan mengesampingkannya.

5. Biarkan permainan dimulai!

Nilai Game dan Gamifikasi dengan Matematika

Permainan adalah alat pengajaran yang efektif untuk meningkatkan keterlibatan dan kesenangan. Mereka tidak hanya menyenangkan, tetapi juga mendukung pengembangan keterampilan penting dan meningkatkan kefasihan fakta.

Permainan memiliki potensi untuk mendemonstrasikan bahwa pembelajaran dapat diukur tidak hanya dengan nilai tetapi juga dengan kompetensi. Ini membantu siswa melihat kegagalan sebagai bagian dari proses pembelajaran.

Ingin meningkatkan kepercayaan diri siswa Anda melalui pembelajaran berbasis permainan yang mengasyikkan?

Bergabunglah dalam kesenangan dan jadilah bagian dari Hari Matematika Sedunia! Ini adalah kompetisi online gratis yang menantang siswa dari seluruh dunia untuk bersaing dan meningkatkan kemampuan matematika mereka.

Unsur-unsur permainan yang kompetitif di Hari Matematika Sedunia melibatkan siswa dalam hiburan Dan cara interaktif, sambil mempromosikan sikap positif terhadap pembelajaran matematika. Acara ini juga memberikan kesempatan yang sangat baik bagi siswa untuk mengembangkan keterampilan matematika mereka, mengatasi kecemasan mereka untuk melepaskan kemampuan matematika mereka.

Jika Kalian ingin mencari jawaban lainya, Baca Juga :  Siswa Menyelesaikan Semua Kursus Matematika Tahun 3 Untuk Memberi Manfaat Bagi Korban Gempa
Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *