Cara Menenangkan dan Mengatasi Kecemasan: 12 Tips Ampuh untuk Membantu Diri Sendiri

Halo, Selamat datang di wikitanic.com.

12 Cara Ampuh Mengurangi dan Menenangkan Kecemasan Anda

Hari ini saya ingin berbagi 12 tips yang sangat berguna bagi saya untuk menenangkan kecemasan saya dalam kehidupan sehari-hari.

Karena jika Anda seperti saya, Anda sudah sering ke sana.

Kamu sedang duduk di ruang tunggu. Atau hanya menunggu di suatu tempat.

Ini akan segera dimulai.

Kakimu mulai bergetar gugup. Tangan Anda mulai berkeringat dan mungkin mulut Anda terasa agak kering.

Pikiran Anda menjadi campur aduk, sulit untuk fokus dan berpikir jernih seperti biasanya.

Mungkin Anda memiliki ujian penting di sekolah. Wawancara kerja. Janji temu dengan dokter atau dokter gigi Anda.

Tanggal yang Anda nanti-nantikan tetapi pada saat yang sama Anda takut untuk mempermalukan diri sendiri.

Apa pun itu, hal itu membuat Anda cemas.

Sekarang, tip membantu diri sendiri ini ditujukan untuk meredakan kecemasan tingkat rendah atau sedang. Obat-obatan tersebut tidak dimaksudkan untuk serangan kecemasan atau hal lain yang serius.

Saya tidak tahu apa-apa tentang hal-hal seperti itu dan saya menyarankan Anda mencari bantuan profesional dalam situasi seperti itu.

1. Bernapas.

Duduklah, di tempat yang tenang jika memungkinkan.

Bernapaslah sedikit lebih dalam dari biasanya dan lakukan dengan perut dan bukan dengan dada.

Untuk satu atau dua menit saja, fokuslah pada udara yang masuk dan keluar dari lubang hidung Anda. Tidak ada lagi.

Ini akan menenangkan pikiran dan tubuh Anda.

Dan itu akan membawa perhatian Anda kembali ke momen saat ini alih-alih tenggelam dalam pemikiran berlebihan tentang skenario masa depan yang menakutkan atau kenangan buruk dari masa lalu.

2. Mendapatkan ilmu yang baik.

Hilangkan awan ketidakpastian dan ketakutan yang samar-samar dengan meneliti apa yang Anda khawatirkan.

Dengan berbicara dengan orang-orang yang telah melakukan apa yang akan atau ingin Anda lakukan – atau dengan membaca apa yang mereka tulis – Anda dapat membangun peta jalan yang lebih realistis dengan mempertimbangkan hal-hal positif dan negatif tentang bagaimana hal-hal akan berjalan.

Dan pelajari cara meningkatkan diri di area yang membuat Anda cemas.

Lakukan penelitian tentang cara terbaik untuk menjadi lebih baik dan tidak terlalu gugup ketika – misalnya – berbicara di depan umum, wawancara kerja, atau presentasi di tempat kerja atau di sekolah.

3. Lakukan latihan cepat.

Saya suka angkat beban berat selama kurang lebih 30 menit ketika saya merasa khawatir, stres atau cemas.

Itu membuat saya merasa lebih kuat baik secara pikiran maupun tubuh. Ini melepaskan ketegangan batin dan membuat saya rileks.

Yang lainnya pergi lari cepat, berjalan kaki, atau bersepeda ketika mereka merasa cemas.

Temukan cara berolahraga yang cocok untuk Anda dan memungkinkan Anda memperoleh manfaat ini serta mengatasi kecemasan.

4. Fokus pada hal lain.

Kadang-kadang lebih bermanfaat untuk mengalihkan pikiran Anda daripada memikirkan apa yang menyebabkan kecemasan Anda saat ini.

Apalagi jika Anda tidak bisa mengendalikan situasi yang menyebabkan kecemasan, seperti janji temu dengan dokter atau dokter gigi yang akan datang.

Jadi fokuskan perhatian Anda ke tempat lain untuk sementara waktu dan isi kembali dengan sesuatu yang positif.

Tonton beberapa episode sitkom atau serial TV favorit Anda. Jelajahi feed media sosial favorit Anda. Nikmati malam yang santai atau ceria bersama teman-teman.

Lakukan sesuatu yang mengalihkan pikiran Anda dari situasi yang menyebabkan kecemasan, meskipun hanya beberapa jam.

Setelah mengisi ulang energi tersebut, Anda tidak hanya akan merasa lebih baik tetapi Anda juga akan berada dalam kondisi pikiran yang lebih baik dan tingkat energi yang lebih tinggi untuk menangani dan memikirkan situasi cemas.

5. Jangan lupa makan.

Ketika saya lupa makan karena stres dan cemas, hal itu hanya cenderung memperburuk keadaan pikiran saya.

Menjadi lebih sulit untuk berpikir jernih dan skenario negatif lebih mudah muncul di benak saya.

Jadi meskipun Anda tidak merasa lapar, perhatikan jam dan mungkin bahan bakar Anda hampir habis.

6. Fokus pada apa yang bisa Anda lakukan.

Ketika Anda bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan yang membuat Anda merasa tidak berdaya atau merasa segalanya akan semakin buruk, maka Anda menghilangkan kekuatan pribadi Anda.

Berdayakan diri Anda dengan bertanya pada diri sendiri:

Apa satu hal kecil yang dapat saya lakukan untuk memperbaiki situasi saat ini?

Tuliskan pertanyaan itu dan lakukan brainstorming jawabannya selama beberapa menit. Kemudian ambil tindakan terhadap salah satu jawaban yang Anda temukan.

Tidak harus dengan tindakan besar, cukup satu langkah kecil ke depan. Dan ketika Anda sudah selesai, ambil yang lain.

Jika Kalian ingin mencari jawaban lainya, Baca Juga :  Bagaimana Mengatasi Apa yang Sebenarnya Menyebabkan Penghindaran Anda

Gerakan maju ini akan membuat Anda merasa mulai mendapatkan kembali kendali atas hidup Anda, setidaknya akan membuat Anda merasa sedikit lebih percaya diri dan, menurut pengalaman saya, cenderung mengurangi kecemasan.

7. Pertanyakan kekhawatiran dan kecemasan Anda.

Lihatlah masa lalu Anda dan tanyakan pada diri Anda:

Berapa banyak situasi yang saya khawatirkan di masa lalu ternyata dilebih-lebihkan atau membuat saya menjadi gunung dalam pikiran saya?

Pertanyakan kecemasan dan kekhawatiran Anda alih-alih membiarkannya berkeliaran dengan bebas.

8. Ingat: Anda pernah menangani situasi sulit di masa lalu.

Ketika Anda berdiri di tengah kecemasan dan ketakutan yang meluap-luap di dalam diri Anda, maka Anda akan mudah terseret ke dalamnya.

Kehilangan kepercayaan pada diri sendiri dan kemampuan Anda.

Ketika itu terjadi, fokuslah pada pernapasan Anda terlebih dahulu untuk menenangkan dan menjernihkan pikiran. Kemudian lihat ke masa lalu untuk mendapatkan sedikit kekuatan dan keyakinan pada apa yang dapat Anda lakukan.

Melakukan hal ini membantu saya beralih dari perasaan tidak berdaya menjadi perasaan seolah-olah saya berdiri kokoh lagi.

9. Biarkan perasaan itu masuk untuk melepaskannya.

Terkadang perasaan cemas bisa terasa melekat dan samar-samar.

Anda tidak tahu persis dari mana asalnya atau apa penyebabnya. Mungkin sulit untuk dihilangkan.

Sedikit solusi aneh yang berhasil bagi saya dalam situasi seperti ini adalah:

Ketika Anda merasakan perasaan negatif maka izinkan dan terima perasaan itu. Jangan mencoba untuk mencegahnya. Jangan mencoba melawannya.

Meskipun banyak dari kita telah belajar melakukan dua hal tersebut terhadap perasaan negatif sepanjang hidup.

Sebaliknya, kali ini biarkan saja dan amati perasaan dalam pikiran dan tubuh Anda tanpa menghakiminya.

Jika Anda membiarkannya masuk dan mengamatinya selama beberapa menit, sesuatu yang menakjubkan akan terjadi.

Pertama mungkin terasa tidak nyaman dan lebih intens.

Namun kemudian perasaan itu kehilangan kekuatannya. Itu melemah.

Seringkali sampai hilang begitu saja. Atau agar Anda bisa melepaskannya tanpa banyak usaha.

Karena ketika Anda menerima perasaan itu dan membiarkannya masuk, Anda berhenti memberinya lebih banyak energi (seperti yang Anda lakukan ketika Anda berusaha sekuat tenaga untuk menahan atau melawannya).

10. Biarkan keluar ke tempat terang.

Ketika Anda menyimpan sesuatu di dalam diri Anda, maka kepala Anda bisa menjadi ruang gema yang memperbesar dan melipatgandakan kecemasan dan ketakutan dalam suatu situasi.

Jadi biarkan saja.

Bicaralah dengan seseorang yang dekat dengan Anda tentang situasi yang ada. Hanya melampiaskan perasaan kepada seseorang yang mau mendengarkan dapat membantu Anda mendapatkan pandangan yang lebih mendalam tentang apa yang terjadi.

Atau Anda berdua dapat mendiskusikannya dan membantu Anda mendapatkan kembali kekuatan Anda dengan membuat rencana awal kecil tentang bagaimana Anda dapat mengurangi kecemasan terhadap situasi ini dengan mengambil tindakan.

11. Tetaplah berada pada saat ini.

Kecemasan sering kali merupakan ketakutan terhadap sesuatu yang menurut Anda akan terjadi di masa depan.

Salah satu cara untuk mengurangi kecemasan tersebut adalah dengan tetap memusatkan perhatian pada momen saat ini sebanyak yang Anda bisa.

Mungkin Anda membuat rencana kecil sebelumnya untuk membantu Anda, tetapi Anda memilih untuk menghadapi situasi yang menimbulkan kecemasan ketika hal itu terjadi.

Daripada menghabiskan berjam-jam setiap hari dengan membayangkan dan takut akan masa depan dan menciptakan monster dalam pikiran Anda.

Teknik pernapasan di awal artikel ini adalah salah satu teknik terbaik yang saya temukan untuk kembali ke momen saat ini ketika Anda tersesat di masa depan.

Salah satu favorit saya yang dapat Anda coba adalah yang ini:

Luangkan waktu 1-2 menit dan fokus hanya pada apa yang ada di depan Anda.

Atau di sekitar Anda dan pada Anda. Lihatlah apa yang ada di depan Anda.

Dengarkan suara-suara di sekitar Anda. Rasakan bahan pakaian Anda. Rasakan hangatnya sinar matahari musim dingin di kulit Anda.

12. Ingat: Besok ada hari yang baru.

Pengingat ini membantu saya ketika hari ini atau minggu lalu mungkin tidak berjalan dengan baik.

Karena besok akan ada hari yang baru. Suatu hari ketika Anda bisa memulai lagi.

Suatu hari ketika Anda dapat mengambil langkah baru untuk bergerak menuju apa yang Anda inginkan dan mungkin mendapatkan lebih banyak keberuntungan.

Dan akan lebih mudah untuk melihat bahwa masa sulit ini hanya bersifat sementara dan tidak permanen (walaupun saat ini mungkin terasa seperti itu).

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *