Membuat Kelas Matematika Kolaboratif – IM CERTIFIED® BLOG

Posting blog ini ditulis oleh William McCallum, salah satu pendiri dan CEO Matematika Ilustratif, dan awalnya diposting di blog ImagineLearning.

Kolaborasi adalah nilai inti di Matematika Ilustratif. Menciptakan sistem pengajaran berkualitas tinggi — dengan kurikulum dan pembelajaran profesional — adalah pekerjaan yang kompleks. Tuntutan koherensi matematika dan kesesuaian pedagogis sering menarik ke arah yang berbeda; Anda dapat memiliki kurikulum yang benar secara matematis tetapi tidak menarik bagi siswa, dan Anda dapat memiliki kurikulum yang disukai siswa tetapi tidak mempelajari matematika tingkat kelas. Kami pikir IM K-12 Math telah mencapai keseimbangan sempurna antara koherensi dan keterlibatan, dan kami sampai di sana dengan memiliki ahli matematika dan pendidik yang bekerja sama, meninjau dan mengkritik pekerjaan satu sama lain, dan mencapai konsensus seputar pertanyaan sulit.

Kolaborasi dalam penulisan kurikulum dan pembelajaran profesional

Contoh yang baik dari keseimbangan antara prioritas matematika dan pedagogis adalah aktivitas casserole tuna di Pelajaran 2.6 Kelas 6 di IM 6-8 Matematika. Konteks resep baik untuk mempelajari tentang rasio yang setara karena rasio antara berbagai jumlah dalam resep memiliki arti dunia nyata (rasa resep) dan karena resep sering diskalakan atau dimasak dalam wadah dengan ukuran berbeda. Contoh casserole tuna memberikan konteks aritmatika yang kaya, terutama dengan jumlah pecahan, sehingga memberikan pengembangan keterampilan yang penting saat siswa bekerja dengan rasio dalam resep. Selanjutnya, kegiatan penyuluhan, Apakah Anda Siap Untuk Lebih?, sangat bergantung pada kenyataan bahwa bejana itu berbentuk persegi panjang, dan memberi siswa kesempatan untuk memperkuat dan menggunakan pengetahuan sebelumnya tentang luas dan volume. Ini adalah contoh dari jenis pemikiran kolaboratif yang masuk ke semua pelajaran IM.

Jenis lain dari pencampuran keahlian terjadi ketika kita mencoba untuk mempraktikkan penelitian tentang pedagogi. Penelitian merekomendasikan pendekatan berbasis masalah untuk instruksi di mana siswa memiliki kesempatan untuk bekerja pada masalah untuk diri mereka sendiri dan guru mensintesis pembelajaran sesudahnya. Tetapi pengalaman praktis para guru yang terlibat dalam penulisan kurikulum kami mengingatkan kami bahwa Anda harus membuat model pembelajaran berbasis masalah eksplisit dan dapat dipelajari. Hal ini mendorong kami untuk mengembangkan serangkaian yang dikuratori dengan hati-hati rutinitas instruksionalyang membantu guru dan siswa mengelola pengajaran berbasis masalah tanpa terjebak dalam logistik, dan yang dapat dipelajari guru dari waktu ke waktu saat mereka menjadi lebih akrab dengan kurikulum.

“Karena siswa berbagi pemikiran mereka, siswa yang menggunakan strategi yang kurang efisien akan melihat siswa lain menggunakan strategi yang lebih efisien dan belajar dari mereka. Ini juga bekerja sebaliknya. Siswa yang menggunakan strategi yang lebih efisien memperdalam pemahaman mereka saat mereka menjelaskan strategi tersebut.”

William McCallum

Kolaborasi di kelas IM

Prinsip kolaborasi tim yang beragam meluas ke apa yang terjadi di kelas menggunakan IM. Banyak kegiatan yang dirancang agar siswa dapat menggunakan berbagai strategi untuk menyelesaikannya. Karena siswa berbagi pemikiran mereka, siswa yang menggunakan strategi yang kurang efisien akan melihat siswa lain menggunakan strategi yang lebih efisien dan belajar dari mereka. Ini juga bekerja sebaliknya. Siswa yang menggunakan strategi yang lebih efisien memperdalam pemahaman mereka saat menjelaskan strategi tersebut.

Jika Kalian ingin mencari jawaban lainya, Baca Juga :  Soal Matematika Kelas 6

Itu Rutinitas Bahasa Matematika di IM K-12 menggunakan kolaborasi untuk membantu semua pelajar, termasuk pelajar bahasa Inggris, menghasilkan bahasa matematika untuk memungkinkan diskusi yang kaya tentang ide-ide matematika. Sebagai contoh, pada Information Gap siswa bekerja berpasangan dimana setiap siswa memiliki bagian yang berbeda dari masalah matematika dan mereka saling bertanya untuk memecahkan masalah secara kolaboratif. Struktur rutinitas dirancang agar siswa harus merumuskan pertanyaan matematika tertentu untuk mendapatkan informasi yang mereka butuhkan.

Pembelajaran kolaboratif yang tertanam dalam model pembelajaran IM sangat penting dalam mendukung pedagogi yang responsif secara budaya. Kolaborasi datang secara alami ke banyak budaya yang sering terpinggirkan di kelas. Memberi siswa kesempatan untuk berbagi apa yang mereka bawa ke kelas membangun rasa memiliki dan efikasi diri mereka.

Kerjasama dengan mitra

Cara lain di mana kami menghayati nilai kolaborasi kami adalah bekerja melalui mitra distribusi IM Certified seperti Imagine Learning. Sekali lagi, setiap mitra membawa sesuatu yang berbeda ke dalam kolaborasi. IM menghadirkan keahliannya dalam kurikulum dan pembelajaran profesional, sedangkan Imagine Learning menghadirkan platform digital yang membuat kehidupan guru lebih mudah dan mendukung keterlibatan siswa dengan fitur tambahan seperti Video Sorotan Siswa.

Masa depan

Tahap selanjutnya dari perjalanan IM melibatkan kolaborasi dengan sekolah dan kabupaten di sekitar dukungan implementasi. Kami berencana untuk membangun ekosistem pendukung implementasi di sekitar kurikulum dan pembelajaran profesional kami yang menyediakan rangkaian produk dan layanan yang koheren kepada sekolah yang semuanya bekerja sama untuk membantu guru mewujudkan visi kami tentang dunia di mana semua siswa mengetahui, menggunakan, dan menikmati matematika. Nantikan berita menarik lainnya tentang rencana ini selama beberapa bulan ke depan!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Previous Article

Lembar Kerja Pembulatan ke Angka Penting

Next Article

Pembulatan ke Angka Penting

Related Posts